3 [mencatatkan luka]

bismillah,

tepat sebulan lalu, entah kenapa tiba-tiba jari tengah kananku bernanah. dugaanku siy karena alergi sabun mandi, tapi gak tau juga. yang jelas tiba-tiba nanah itu ada juga di kelingking dan jari manis. banyak dan membengkak. hmm..

sakit. cenatcenut.

kulitku memang sangat sensitif, alergi sama detergent dan makanan laut, serta kacang tanah khususnya. tapi tidak pernah separah ini. kemaren sampai demam, mungkin karena bengkak itu yah, watir juga siy ada infeksi. FYI, aku paling gak mau ke dokter. meski dari kecil sebenernya udah bolak balik hanya untuk si alergi. ahaha.. dan kata Dokter ya pastinya: hindari pemicunya aja, Mba..

tapi kejadian kemaren bener-bener membuatku mikir, alangkah indah nikmat sehat itu. berulang kali aku liat tanganku yang membengkak. bahkan aku tak berani ngliatin ke temen, watir dianya jadi serem. sempet aku kasih klorofil, dan alhamdulillah mengering, meski ternyata nanah itu malah bertambah banyak. dan makin seremlah aku. totally 2 minggu aku menghentikan aktivitas mencuci. mood ku juga rada gak bagus gegara tanganku yang cenat cenut. pekan ketiga mulai pada kering lukanya. semua orang menyerankan ke dokter, tapi aku masih keukeuh nunggu kering luka. scara aku biasa alergi dan biasanya memang sembuh sendiri, nggak sampai berminggu-minggu.

alhamdulillah, ini pekan keempat. dan lukaku udah kering seutuhnya. tinggal menunggu peremajaan kulitnya aja *tsaaah.* jadi masih rada merah ajah niy telapak kananku. akibatnya, aku harus rajin nyuci di mesin cuci kalo nggak ingin tanganku makin memerah dan luka. males banget sebenernya, :((

amazing. sungguh. aku ngrasa, betapa luka yang begitu saja membuat tanganku tampak buruk sekali, sakit, cenatcenut dan gak keruan rasanya. kebayang, kalo aku di rumah pasti udah di suruh-suruh ke Dokter. apalagi kalo masih ada Bapak, pasti Bapak ribut bener. *kangeeen, Pak!* 😦

aku hanya ingin ‘memahat luka’ itu menjadi sebuah catatan, sebagai pengingat bagi diri sendiri. hingga akupun rajin motoin tanganku sendiri dari hari ke hari untuk melihat perkembangan lukanya. ya, aku memang perlu ditegur. betapa syukurku masih teramat sedikit. Allah amat baik padaku, maka kenapa aku masih tak bersyukur karenanya? ngliat tanganku yang sekarang, berasa ajaib banget, mengingat luka yang kemaren tampak amat menyeramkan -.-

cat: belajar nulis dengan gaya bercerita, baru segini aja udah ngrasa bosenbanget dan ngrasa 4L4Y ;p. fotonya nyusul, yo..

maghribsoeta, 15/4/12

Iklan